6 Hal yang Perlu Anda Ketahui tentang Sekolah

6 Hal yang Perlu Anda Ketahui tentang Sekolah

Keputusan terpenting kedua yang akan Anda buat sebagai orang tua – selain memutuskan untuk memiliki anak di tempat pertama – adalah memutuskan sekolah mana yang akan mereka masuki. Buat keputusan yang tepat dan Anda bisa menempatkan mereka di jalan menuju pembelajaran seumur hidup, pendidikan tinggi yang prestisius dan karier yang sukses. Pilih salah, dan yah, Anda tahu. Bicara tentang tekanan. Beruntung bagi orang tua, Peg Tyre, penulis The Trouble with Boys dan mantan reporter pendidikan Newsweek, memiliki buku baru untuk membantu orang tua mengevaluasi sekolah dan guru sehingga mereka dapat menemukan tempat yang tepat untuk anak mereka. Tepatnya, ini disebut The Good School: Bagaimana Orang Tua yang Cerdas Mendapatkan Pendidikan yang Layak untuk Anak-Anak Mereka. Tyre berbicara kepada TIME tentang pertanyaan mana yang harus Anda tanyakan ketika Anda mengevaluasi sekolah – apakah anak Anda mulai pra-K atau pindah sekolah di tengah kelas empat – dan mengapa matematika adalah kunci di setiap kelas.

1. Di Preschool, Hubungan Antara Guru dan Siswa Adalah Kunci

Hubungan antara anak dan guru lebih penting daripada kurikulum apa pun, kata Tirus. Pikirkan seperti ini: anak Anda yang berusia 3 atau 4 tahun terbiasa dikelilingi oleh orang-orang yang penuh kasih, orang tua dan saudara mereka 24/7, dan sekolah adalah pertama kalinya mereka menghabiskan sebagian besar hari mereka jauh dari orang-orang itu. Anda ingin mencari guru prasekolah yang sangat terlibat, kata Tirus. Lakukan percakapan dengan calon guru tentang ruang kelas mereka saat ini. Mereka harus dapat berbicara tentang kekuatan dan kelemahan masing-masing siswa dan mendapat informasi tentang latar belakang, minat, prestasi emosional dan akademik mereka. Anda menginginkan seorang guru yang sangat bangga dengan kemajuan siswanya dan secara konsisten terbuka untuk peningkatan mereka. “Ketika saya bertemu guru-guru hebat, mereka adalah mereka yang setiap hari adalah hari baru,” kata Tyre kepada TIME. “Mereka selalu siap untuk anak-anak mereka untuk melangkah dan belajar lebih banyak.” Yang terpenting, kata Tirus, hindari guru-guru prasekolah yang pemarah dan mereka yang terlalu otoriter. “Saya melihatnya sepanjang waktu – guru pra-K yang menggonggong perintah dan bersikap keras terhadap anak-anak,” katanya. “Kurasa itu tidak pantas.”

2. Tahun-Tahun Awal: Kata-Kata, Kata-Kata, Kata-Kata

Anak Anda harus dikelilingi dengan kata-kata, terutama di tahun-tahun awal, kata Tirus. Anda ingin mencari buku di ruang kelas dan pastikan kelas melakukan kunjungan rutin ke perpustakaan. Anda juga ingin memastikan guru menyisihkan banyak waktu untuk membaca, membaca instruksi dan bercerita. Pada tahun-tahun prasekolah dan TK, pastikan guru menyediakan bahan-bahan dasar untuk belajar membaca. Mereka harus fokus pada suku kata, misalnya, “B membuat ‘bah’ terdengar” dan “anak laki-laki itu memiliki bola biru besar.”

3. Matematika Tidak Bisa Menjadi Renungan

Dari hari-hari pertama sekolah, anak-anak Anda harus terkena konsep matematika. “Ketika anak Anda berusia prasekolah, yang perlu Anda ketahui adalah ini: tidak perlu menunggu sampai anak-anak lebih besar dan mampu berpikir dan berbicara dengan cara yang lebih abstrak untuk memperkenalkan konsep matematika,” tulis Tyre di The Good School. “Jenis kemampuan matematika tertentu tampaknya bawaan pada diri kita semua dan telah diukur beberapa hari setelah kelahiran.” Yang berarti, di kelas prasekolah anak Anda, Anda harus mendengar guru mendiskusikan konsep matematika dasar dengan siswa. Hal-hal seperti lebih besar dari, kurang dari, lebih besar, lebih kecil dan memperkuat konsep angka (“Berapa tiga?”). Sebagai orang tua, Anda dapat menindaklanjuti hal-hal ini di rumah dengan melakukan sesuatu yang sederhana seperti menghitung jumlah Cheerios di pagi hari. Tidak suka matematika atau yakin Anda buruk dalam hal itu? Jangan beri tahu anak-anak Anda. Tirus mengatakan orang tua yang memberikan sentimen antimath kepada anak-anak mereka melukai peluang mereka untuk sukses. Di AS, orang tua, anak-anak, dan bahkan guru dapat menggambarkan seseorang sebagai “buruk dalam matematika,” tetapi di negara-negara lain di mana anak-anak berprestasi lebih baik dalam matematika, jika seorang siswa tidak berkinerja baik dalam matematika, orang tua, anak-anak dan guru mengatakan dia atau dia harus bekerja lebih keras. “Matematika bukanlah bakat; seperti memiliki suara bernyanyi yang bagus, itu adalah otot yang Anda kembangkan,” kata Tyre. Berhati-hatilah dengan seorang guru yang mengungkapkan banyak antusiasme tentang matematika, katanya. “Kamu tidak ingin seorang guru yang takut matematika,” katanya.

4. Jangan Terlalu Fokus pada Skor Uji Standar

Kita sebagai¬† orang tua sangat tidak baik juga jika terlalu memfokuskan anak kita kepada pelajaran setiap waktunya, alangkah baiknya anda memberikan sedikit waktu untuk anak bermain game. Anda dapat mengunjungi situs https://www.userbola.win/ untuk bermain game, game online tersebut juga dapat dimainkan oleh seluruh umur.Terkadang, nilai ujian yang baik dapat menjadi indikasi bahwa sebuah sekolah melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam mendidik murid-muridnya, tetapi di lain waktu itu dapat menjadi indikasi bahwa sekolah sedang mengajar ujian. Tes standar hanya mengukur sekitar sepertiga dari kurikulum yang harus diajarkan di sekolah, yang berarti jika sekolah hanya mengajarkan materi tes, anak Anda kehilangan banyak hal. Idealnya, sebuah sekolah akan mengajarkan kurikulum yang kaya dan rumit, kata Tirus, di mana siswa mendapatkan sejumlah besar informasi, dengan jawaban tes tertanam di dalamnya. Dan, dia mencatat, “Nilai ujian yang naik selama satu tahun tidak berarti apa-apa, jadi jatuhkan mentalitas kontes.” Sebagai gantinya, mintalah untuk melihat hasil tes yang dipisahkan yang membagi berbagai populasi siswa. Fokus pada siswa yang belajar bahasa Inggris – bahkan jika anak Anda bukan salah satu dari mereka – siswa tersebut adalah yang paling sulit untuk diajarkan dan sering kuartil terendah, jadi jika skor mereka naik, itu benar-benar mengatakan sesuatu tentang sekolah. Tapi jangan berhenti di situ, tanyakan mengapa nilainya naik. Anda ingin jawaban yang bijaksana, Tirus berkata, bukan hanya, Oh, kami memiliki program baru ini yang membantu kami mengajarkan ujian.

5. Masalah Guru – Bahkan Lebih dari yang Anda Pikirkan

Meskipun bukan seorang guru super yang dapat sepenuhnya mengurangi dampak kemiskinan pada siswa, guru-guru yang hebat tidak hanya mengajar lebih banyak, tetapi mereka bahkan dapat mempercepat laju pembelajaran di antara para siswa mereka. Dan sekolah yang bagus menjadi juara bagi guru-guru hebat, kata Tirus. Mereka menumbuhkannya. Carilah sekolah yang menyediakan guru dengan mentor, instruksi dan diskusi tentang praktik terbaik. Temukan sekolah di mana para guru tidak diperlakukan sebagai roda penggerak yang dapat dipertukarkan. “Jika Anda muncul dan guru kelas empat sekarang mengajar TK, itu bukan pertanda baik,” kata Tyre kepada TIME. “Tanyakan, Bagaimana guru itu disiapkan untuk tahun ini? Pelatihan tambahan apa yang mereka terima selama musim panas?” Selain itu, Tyre merekomendasikan agar selama tur sekolah, orang tua mengajukan pertanyaan seperti, “Bagaimana administrator mengevaluasi para guru?” dan “Seberapa sering pelajaran kelas diamati?” Jangan takut untuk bertanya kepada guru di mana mereka menyelesaikan studi sarjana mereka dan apa yang mereka pelajari. “Itu bukan keangkuhan,” kata Tirus. “Guru yang lulus dari perguruan tinggi yang lebih selektif – negeri dan swasta – mendapatkan hasil yang lebih baik dari anak-anak.”

6. Ini Tidak Semua dalam Nama

Tidak ada sebutan sehari-hari yang menjamin kualitas. Hanya kata piagam atau pribadi tidak berarti sekolah itu sukses. Bahkan, kata Tirus, hanya 1 dari 5 sekolah piagam berkinerja lebih baik daripada sekolah yang mereka gantikan. “Tidak ada sekolah swasta yang bagus dan seragam, tidak ada sekolah charter yang seragam dan tidak ada sekolah negeri yang seragam,” kata Tyre. “Tidak ada nama yang mudah yang bisa kamu sukai yang akan memungkinkanmu untuk menunda penilaian.” Begitu juga pekerjaan rumah Anda. Sekolah negeri di ujung jalan bisa sama baiknya dengan sekolah swasta yang harganya $ 30.000 setahun.